Sunday, 3 March 2013

:: Menghilang dari dunia blog ::

Assalamu'alaikum... Apa khabar readers yang hamba hormati sekalian...rasanya sudah lama page ni nda beupdate....jauh dari dunia penulisan blog buat seketika...kurang update tentang info dan cerita terkini....al-maklum....tugasan bertambah dan masa terasa begitu padat dan cepat berlalu hinggakan seminit itu hatta sesaat itu terasa benar-benar berharga pada masa ini.... Malam ani, tergerak hati ni, membuka kembali halaman blog insan kerdil disisi Tuhan ni.... :) Alhamdulillah dan Insya Allah jika ada waktu terluang, hamba akan kembali aktif dalam penulisan blog yang lama terbengkalai..... Sampai jumpa lagi... Salam sayang dari saya... Insan Kerdil Disisi Tuhan...

Tuesday, 20 December 2011

:: Ibu Ampunkan Aku ::



Ibu,
Saat kau tahu bahawa kau mengandungkan aku,
Kau amat gembira dan bahagia sekali,
Wajahmu sentiasa ceria,
Bagai hendak kau hebohkan pada dunia bahawa kau akan menjadi ibu kepada aku,
Syukur yang teramat pada Ilahi atas nikmat padamu itu.

Ibu,
Sepanjang mengandungkan aku,
Kau sabar menanggung sakit yang tidak tergambar pedihnya,
Kau tabah,
Kau tersenyum juga walau hakikatnya kau derita,
Kadang-kadang kau titiskan jua air mata kesakitan yang kau rasai,
Namun cepat-cepat kau kesat mutiara yang menitis itu,
Kerana kau tidak mahu aku rasa bersalah padamu.

Ibu,
Tiba saat yang amat kau tungu-tunggu,
Saat melahirkan insan teristimewa dalam hidupmu,
Aku lihat kau hampir meragut nyawamu sendiri,
Demi melahirkan seorang bayi yang kau kandungkan.

Namun,
Kau ukirkan senyuman penuh kesyukuran apabila aku lahir dengan selamat ke dunia ini,
Terus hilang sakitmu sebentar tadi,
Terus kau lupakan segala penderitaan yang kau rasai selama aku di dalam kandunganmu,
Lantas kau menciumku hingga menitis lagi air matamu,
Aku amat mengerti makna air mata itu,
Air mata kesyukuran,
Syukur tidak terhingga.

Ibu,
Saat aku masih kanak-kanak,
Kau amat gembira melihatku,
Semakin hari semakin membesar dengan sihat,
Kau tidak pernah mengasari aku,
Kau tidak pernah menunjukkan keletihan di wajahmu,
Walau setelah kau penat seharian bekerja,
Kau lakukannya demi untuk menyaraku,
Malah, kau sempat lagi bermain bersamaku,
Kau hiburkan aku,
Aku tahu saat itu kau benar-benar keletihan.

Ibu,
Bila aku mula meningkat remaja,
Kau mula bimbang akan aku,
Kerana aku semakin mengasarimu,
Aku selalu memperlekehkan setiap apa yang kau cadangkan,
Terutama dalam memilih sesuatu pilihan,
Aku katakan padamu bahawa aku sudah matang,
Aku cukup matang untuk memilih jalan hidupku,
Aku juga tidak mahu dikongkong oleh dirimu lagi,
Biarlah hidup ini aku jalani sendiri,
Usahlah ibu fikirkan apa yang terbaik untuk anakmu ini,
Aku sudah dewasa untuk menentukan hala tuju hidupku sendiri,
Tanpa perlu bantuan kau di sisiku lagi.

Ibu,
Saat itu aku kerap melihat kau menangis,
Namun,
Aku hanya mampu melihatnya,
Aku tidak kuat untuk memujukmu,
Aku biarkan saja kau dengan tangismu,
Walauku tahu tangismu itu kerana sikapku,
Sikapku yang lupa diri serta egois.

Ibu,
Kini aku sedar akan segalanya,
Aku insaf atas segala dosa yang aku lakukan padamu,
Berapa kali hatimu aku calari dengan kata-kata kesatku?
Berapa kali air matamu mengalir kerana berkecil hati dengan kekasaranku padamu?

Namun,
Tidak pernah sekalipun aku meminta ampun padamu ibu,
Mengapa aku begitu ego padamu?
Sedangkan kaulah insan yang amat bermakna dalam hidupku.

Ibu,
Maafkan anakmu yang derhaka ini,
Maafkan seiklas hatimu ibu,
Agar aku dapat hidup dalam redha Ilahi,
Agar aku juga mendapat keampunan-Nya.

Ibu,
Halalkanlah makan minumku,
Walau setitis air susu pun moga kau halalkan,
Dan walau setitis keringat yang mengalir deras sepanjang mendidikku,
Kerana aku tidak mampu membayarnya walau dengan selautan kekayaan.

Ibu,
Ampunkan aku,
Moga kau mendapat keredaan-Nya di sana nanti,
Ku doakan moga kau mendapat nikmat syurga-Nya,
Bersama orang-orang yang beriman.

:: Lama Menghilang ::

Assalamu'alaikum....agak lama juga rasanya ana menghilang dari dunia blog ini...namun pagi tadi selepas terjaga dari tidur, baru ana terasa seperti ingin berkunjung balik ke laman blog ini yg sudah lama terbiar tanpa ber-update......

Apa-apa pun, harapan ana semoga semuanya dilindungi oleh Allah Ta'ala jua...Amin

Sunday, 14 March 2010

:: My Wedding - Sanding (13.12.2009) ::

:: My Wedding - Berbedak (13.12.2009) ::


:: My Wedding - Nikah (11/12/2009)

Assalamu'alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh....

Lama nda update blog..now its my time....nak di khabarkan~saya sah jadi seorang Isteri kepada sang suami tercinta...Alhamdulillahi Rabbil 'Alamin...

Saturday, 28 November 2009

:: Tiada Cinta Tanpa Pengorbanan ::

'Daripada Zaid bin Arqam, dia berkata: Suatu hari sahabat Rasulullah s.a.w. bertanya: "Wahai Rasulullah, apakah yang ada pada korban itu?'' Jawab Rasulullah: "Ia adalah sunah bapa kamu, Ibrahim.'' Mereka berkata: "Apa yang akan kami peroleh daripadanya wahai Rasulullah?'' Rasulullah menjawab: "Bagi setiap helai rambut ada kebajikannya.'' Mereka berkata: "Bagaimana pula dengan bulunya wahai Rasulullah?'' Rasulullah s.a.w. menjawab: "Bagi setiap helai bulu ada kebajikannya.'' (Riwayat Ahmad, Ibnu Majah dan Tirmizi)

' Bulan Zulhijjah merupakan bulan yang tersimpan pelbagai pengajaran bagi seluruh umat Islam selain daripada bulan yang dijanjikan pelbagai nikmat dari sisiNya. Maka tidak dapat lagi kita lari dari berbicara mengenai peristiwa pengorbanan Nabi Ibrahim dan Nabi Ismail yang membawa kepada apa yang dijadikan sebagai ibadat korban yang ditetapkan oleh Allah swt. Allah swt telah menceritakan di dalam al-quran mengenai dua makhluk yang amat dekat di sisiNya ini yang bermaksud:
'Maka ketika anaknya itu sampai (ke peringkat umur yang membolehkan dia) berusaha bersama-sama dengannya, Nabi Ibrahim berkata: Wahai anak kesayanganku! Sesungguhnya aku melihat dalam mimpi bahawa aku akan menyembelihmu; maka fikirkanlah apa pendapatmu?. Anaknya menjawab: Wahai ayah, jalankanlah apa yang diperintahkan kepadamu; Insya Allah, ayah akan mendapati daku dari orang-orang yang sabar.Setelah keduanya berserah bulat-bulat (menjunjung perintah Allah itu) dan Nabi Ibrahim merebahkan anaknya dengan meletakkan iringan mukanya di atas tompok tanah, (Kami sifatkan Ibrahim dengan kesungguhan azamnya itu telah menjalankan perintah Kami),' (As-Saaffat:102-103)
Maha Suci Tuhan, menciptakan dua susuk tubuh yang amat akur pada perintah seorang Pencipta. Betapa sukarnya Nabi Ibrahim untuk bertemu semula dengan anaknya yang ditinggalkan sejak dari kecil,dan setelah bertemu diminta pula untuk dikorbankan. Namun,cinta Allah lebih agung dari segalanya,disuarakan jua riwayat mimpi kepada si anak kecil yang masih belum kenal pada dunia, tetapi telah mengenal erti cinta. Cinta seorang hamba kepada Tuannya.
Dua susuk tubuh ini sama-sama IKHLAS berKORBAN demi CINTA kepada Allah swt.Betapa lemahnya langkah Nabi Ibrahim ketika itu kerana tahu nasib yang akan menimpa Nabi Ismail,anak kesayangannya. Dan Allah swt tidak pernah lekang walau sesaat menghitung rintih hiba hambaNya ini,apatah lagi untuk menzalimi hambanya yang beriman yang akhirnya DIA mengurniakan rahmatNya:
'Dan Kami tebus anaknya itu dengan seekor binatang sembelihan yang besar;Dan Kami kekalkan baginya (nama yang harum) dalam kalangan orang-orang yang datang kemudian: ' (As-Saaffat:107-108)
Sahabat,ini merupakan kekasih Allah yang diuji sebegini rupa, bagaimana pula dengan diri kita? Cubaan dan dugaan yang dihadapi setiap hari kehidupan tidak ternilai berbanding mereka.Namun masih kita mudah berkeluh kesah dan lupa akan nikmat pemberianNya. Layakkah kita ke syurga berbekalkan mahar yang dibawa?
Cinta Nabi Ibrahim kepada Sang Pencipta mengorbankan si anak yang sangat dikasihinya,Cinta Nabi Ismail menundukkan jiwa seorang bapa untuk redha pada ketentuan dariNya,Bagaimana pula dengan cinta kita?
Mampukah kita mengorbankan segala harta dan masa
Apatah lagi jika yang menjadi taruhan adalah nyawa
Sungguh, kita umat akhir zaman yang lalai dengan dunia
Sehingga lupa kepada cinta kepada Pencipta
Masa dibazirkan dengan berhibur dan duduk bersahaja
Harta menjadi aset untuk berlumba siapa yang lagi kaya
Bila ditanya bila nak bertaubat,jawabnya bersahaja
Tunggu nanti bila meningkat tua
Sia-sia lah separuh usia amanah dari Yang Esa.
Marilah sama-sama kita bermuhasabah, telah cukupkah pengorbanan kita kepada agama ini sepertimana pengorbanan Nabi Ibrahim dan Nabi Ismail, kerana sejarah telah membuktikan, tiada cinta tanpa pengorbanan!